Tafsir Al-Qur’an Surah الرعد / Ar-Ra’d Ayat 13 Lengkap Arti Terjemah Indonesia

{12} Yusuf / يوسف Indeks Al-Qur’an ابراهيم / Ibrahim {14}

Tafsir Al-Qur’an Surat الرعد / Ar-Ra’d (Guruh (Petir)) lengkap dengan tulisan arab latin, arti dan terjemah Bahasa Indonesia. Surah ke 13 Tafsir ayat Ke 13.

Al-Qur’an Surah Ar-Ra’d Ayat 13

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهٖ وَالْمَلٰۤىِٕكَةُ مِنْ خِيْفَتِهٖۚ وَيُرْسِلُ الصَّوَاعِقَ فَيُصِيْبُ بِهَا مَنْ يَّشَاۤءُ وَهُمْ يُجَادِلُوْنَ فِى اللّٰهِ ۚوَهُوَ شَدِيْدُ الْمِحَالِۗ

wa yusabbiḥur-ra’du biḥamdihī wal-malā`ikatu min khīfatih, wa yursiluṣ-ṣawā’iqa fa yuṣību bihā may yasyā`u wa hum yujādilụna fillāh, wa huwa syadīdul miḥāl

QS. Ar-Ra’d [13] :13

Arti / Terjemah Ayat

Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat karena takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dialah Tuhan Yang Maha keras siksa-Nya.

Tafsir Al-Muyassar (Kementerian Agama Saudi Arabia)

Petir bertasbih dengan memuji Allah, tasbih yang menunjukkan ketundukannya kepada Rabb-nya, dan para malaikat mensucikan Rabb-nya karena rasa takutnya kepada Allah. Allah mengirimkan petir yang membinasakan, lalu dengannya Allah membinasakan siapa saja yang dikehendaki-Nya dari makhluk-Nya. Orang-orang kafir berbantah-bantahan tentang keesaan Allah dan kekuasaan-Nya untuk membangkitkan (manusia dari kematiannya), dan Dia sangat kuat dan keras (siksa-Nya) terhadap siapa yang bermaksiat kepada-Nya.

Tafsir Ibnu Katsir (Tafsir al-Qur’an al-Azhim)

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎:

…Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah.

Ayat ini semakna dengan firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ yang mengatakan:

Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya. (Al Israa’:44)

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yazid, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Sa’d, telah menceritakan kepadaku ayahku yang mengatakan bahwa ia duduk di sebelah Humaid ibnu Abdur Rahman di masjid, lalu lewatlah seorang syekh dari kalangan Bani Giffar, kemudian Humaid menyuruh seseorang untuk memanggilnya. Setelah syekh itu tiba, ia mengatakan, “Hai anak saudaraku, luaskanlah tempat duduk antara aku dan engkau.” Syekh itu pernah menemani Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (yakni berpredikat seorang sahabat). Syekh itu datang, lalu duduk di antara aku dan Humaid. Humaid bertanya kepadanya, “Hadis apakah yang akan engkau ceritakan kepadaku dari Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ?” Syekh menjawab bahwa ia pernah mendengar dari seorang syekh dari kalangan Bani Giffar bercerita bahwa syekh yang kedua ini pernah mendengar Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda: Sesungguhnya Allah mengadakan awan, maka awan itu dapat berbicara dengan suara yang paling baik dan dapat tertawa dengan tawa yang paling baik.

Makna yang dimaksud —hanya Allah yang lebih mengetahui— bahwa ucapan awan adalah petirnya, dan tertawanya ialah kilatnya.

Musa ibnu Ubaidah telah meriwayatkan dari Sa’d ibnu Ibrahim yang mengatakan bahwa Allah mengirimkan hujan, maka tiada tawa yang lebih baik daripada tawanya, dan tiada bicara yang lebih indah daripada bicaranya. Tertawanya adalah kilat, dan bicaranya adalah petir.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Ubaidillah Ar-Razi, dari Muhammad ibnu Muslim yang mengatakan, “Telah sampai kepada kami, suatu berita bahwa kilat adalah seorang malaikat yang memiliki empat muka, yaitu muka manusia, muka banteng, muka elang, dan muka singa, apabila mengibaskan ekornya, maka itulah kilatnya.”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahid ibnu Ziyad, telah menceritakan kepada kami Al-Hajjaj, telah menceritakan kepada kami Abu Matar, dari Salim, dari ayahnya yang mengatakan bahwa Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ apabila mendengar suara guruh dan petir, beliau mengucapkan doa berikut: Ya Allah, janganlah Engkau bunuh kami dengan murka-Mu, dan janganlah Engkau binasakan kami dengan azab-Mu, dan maafkanlah kami sebelum itu.

Hadis ini merupakan riwayat Imam Turmuzi dan Imam Bukhari di dalam Kitabul Adab, serta Imam Nasai di dalam Bab “Zikir Malam dan Siang Hari”. Imam Hakim di dalam kitab Mustadrak-Hya meriwayatkannya melalui hadis Al-Hajjaj ibnu Artah, dari Abu Mathar, tetapi ia tidak menyebutkan namanya.

Imam Abu Ja’far ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ishaq, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad, telah menceritakan kepada kami Israil, dari ayahnya, dari seorang lelaki, dari Abu Hurairah yang me-rafa’-kannya (sampai kepada Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ). Disebutkan bahwa Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ membaca doa berikut apabila mendengar suara guruh: Mahasuci Tuhan yang guruh bertasbih dengan memuji-Nya.

Diriwayatkan dari Ali r.a. bahwa apabila ia mendengar suara guruh mengucapkan doa berikut: “Mahasuci Tuhan yang engkau bertasbih kepada-Nya.”

Hal yang sama telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Tawus, dan Al-Aswad ibnu Yazid, bahwa mereka mengucapkan doa tersebut.

Al-Auza’i mengatakan, “Ibnu Zakaria pernah berkata bahwa barang siapa yang mendengar suara guruh, lalu membaca doa ini, ‘Mahasuci Allah dan dengan memuji kepada-Nya,’ niscaya dia tidak akan disambar petir.”

Dari Abdullah ibnuz Zubair, disebutkan bahwa apabila ia mendengar suara guruh, sedangkan ia dalam keadaan berbicara, maka ia menghentikan pembicaraannya dan mengucapkan doa, “Mahasuci Tuhan yang guruh dan para malaikat bertasbih kepada-Nya dengan memuji-Nya karena takut kepada-Nya.” Lalu ia berkata, “Sesungguhnya suara ini benar-benar merupakan peringatan yang keras bagi penduduk bumi.” Demikianlah menurut riwayat Imam Malik di dalam kitab Muwata-nya dan Imam Bukhari di dalam Kitabul Adab.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sulaiman ibnu Daud At-Tayalisi, telah menceritakan kepada kami Sadaqah ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Wasi’, dari Ma’mar ibnu Nahar, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ pernah bersabda: Tuhan kalian telah berfirman, “Sekiranya hamba-hamba-Ku taat kepada-Ku, tentulah Aku sirami mereka dengan air hujan di malam hari, dan Aku terbitkan kepada mereka matahari di siang harinya, dan tentulah Aku tidak akan memperdengarkan suara guruh kepada mereka.”

Imam Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Zakaria ibnu Yahya As-Saji, telah menceritakan kepada kami Abu Kamil Al-Juhdari, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Kasir Abun Nadr, telah menceritakan kepada kami Abdul Karim, telah menceritakan kepada kami Ata, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ pernah bersabda: Apabila kalian mendengar suara guruh, maka berzikirlah kepada Allah, karena sesungguhnya guruh tidak akan mengenai orang yang berzikir.

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎:

…dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki.

Artinya, Allah melepaskan petir sebagai azab-Nya yang Dia timpakan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Karena itulah halilintar banyak terjadi di akhir zaman, seperti apa yang dikatakan oleh Imam Ahmad. Ia mengatakan:

telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Mus’ab telah menceritakan kepada kami Imarah, dari AbuNadrah, dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a., bahwa Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ pernah bersabda: Halilintar akan banyak bila hari kiamat telah dekat, sehingga seorang lelaki datang kepada suatu kaum, lalu ia mengatakan, “Siapakah yang telah disambar petir di antara kalian kemarin?” Maka mereka menjawab, “Si Fulan, si Fulan, dan si Fulan.”

Telah diriwayatkan sebuah hadis berkenaan dengan asbabun nuzul ayat ini oleh Al-Hafiz Abu Ya’la Al-Mausuli, telah menceritakan kepada kami Ishaq, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abu Sarah Asy-Syaibani, telah menceritakan kepada kami Sabit, dari Anas, bahwa Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ mengirimkan seorang lelaki kepada seseorang dari kalangan orang-orang Badui yang kafir. Beliau صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ memerintahkan kepada pesuruhnya itu, “Pergilah dan serulah dia untuk memeluk (agama)ku!” Pesuruh berangkat menuju tempat lelaki Badui itu. Setelah datang, ia berkata kepadanya, “Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menyerumu!” Lelaki Badui itu bertanya, “Siapakah Rasulullah, dan apakah Allah itu, apakah dari emas ataukah dari perak atau dari tembaga?” Pesuruh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ kembali menghadap kepada Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ dan menceritakan apa yang dialaminya, Ia berkata kepada Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, “Telah aku ceritakan kepadamu bahwa orang itu jauh lebih ingkar daripada apa yang diperkirakan. Dia mengatakan anu dan anu kepadaku (menunjukkan keingkarannya).” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda kepadaku, “Pergilah lagi kamu kepadanya!” Pesuruh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ berangkat lagi kepadanya untuk kedua kalinya, dan lelaki Badui yang diserunya mengatakan hal yang sama dengan sebelumnya. Maka pesuruh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ kembali dan berkata kepada Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, “Wahai Rasulullah, telah aku ceritakan kepadamu bahwa dia lebih ingkar daripada itu.” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda kepadanya.”Kembalilah kamu dan serulah dia!” Pesuruh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ kembali kepada lelaki Badui itu untuk yang ketiga kalinya, tetapi lelaki Badui itu mengeluarkan jawaban yang sama kepada utusan Rasulullah. Ketika sedang berbicara dengan utusan Rasulullah, tiba-tiba Allah mengirimkan awan di atas kepala lelaki Badui itu, lalu awan tersebut mengeluarkan guruhnya, dan petir menyambar lelaki Badui itu mengenai kepalanya sehingga kepalanya hilang. Maka Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ menurunkan firman-Nya:

…dan Allah melepaskan halilintar., hingga akhir ayat.

Ibnu Jarir meriwayatkannya melalui hadis Ali ibnu Abu Sarah dengan sanad yang sama.

Al-Hafiz Abu Bakar Al-Bazzar meriwayatkannya dari Abdah ibnu Abdullah, dari Yazid ibnu Harun, dari Dulaim ibnu Gazwan, dari Sabit, dari Anas, lalu disebutkan hal yang semisal.

Al-Bazzar mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-Hasan ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Aban ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Abu Imran Al-Juni, dari Abdur Rahman ibnu Sahhar Al-Abdi. Disebutkan bahwa Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ pernah mengutusnya kepada seseorang yang berlaku sewenang-wenang untuk menyerunya agar memeluk Islam. Tetapi lelaki yang diserunya bertanya, “Bagaimanakah menurut kalian tentang Tuhan kalian, apakah dari emas, atau dari perak atau dari permata?” Ketika lelaki yang diseru itu membantah mereka yang menyerunya, tiba-tiba Allah mengirimkan segumpal awan, lalu awan itu mengeluarkan suara guruhnya, kemudian Allah melepaskan halilintar mengenai lelaki yang diseru itu sehingga kepalanya hilang. Dan turunlah ayat ini.

Abu Bakar ibnu Ayyasy telah menceritakan dari Lais ibnu Sulaim, dari Mujahid yang mengatakan bahwa seorang Yahudi datang kepada Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, lalu berkata, “Hai Muhammad, ceritakanlah kepadaku tentang Tuhanmu, terbuat dari apa, apakah dari tembaga atau dari mutiara atau dari batu yaqut?” Perawi melanjutkan kisahnya, bahwa lalu datanglah halilintar menyambar lelaki itu hingga binasa, kemudian Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ menurunkan firman-Nya:

…dan Allah melepaskan halilintar., hingga akhir ayat.

Qatadah mengatakan, telah diceritakan kepada kami bahwa pernah ada seorang lelaki yang ingkar kepada Al-Qur’an dan mendustakan Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Lalu Allah mengirimkan halilintar untuk menyambarnya hingga binasa, kemudian Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ menurunkan Firman-Nya:

…dan Allah melepaskan halilintar., hingga akhir ayat.

Sehubungan dengan asbabun nuzul ayat ini ulama tafsir menceritakan kisah Amir ibnut Tufail dan Arbad ibnu Rabi’ah ketika keduanya tiba di Madinah dan menghadap kepada Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, lalu keduanya meminta separo dari urusan itu buat mereka berdua kepada Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Tetapi Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menolak permintaan mereka berdua. Maka Amir ibnut Tufail berkata kepada Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, “Ingatlah, demi Allah, sesungguhnya aku benar-benar akan memenuhi kota Madinah untuk memerangimu dengan pasukan berkuda dan pasukan jalan kaki.” Maka Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menjawabnya, “Allah pasti menolakmu melakukan hal tersebut, demikian pula orang-orang Ansar.” Kemudian keduanya berniat akan membunuh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Untuk itu, salah seorang dari keduanya mengajak Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ berbicara, sedangkan yang lainnya menghunus pedang untuk membunuh Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ dari arah belakang. Akan tetapi, Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ melindungi diri Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ dari perbuatan keduanya dan menjaganya. Akhirnya keduanya pergi meninggalkan kota Madinah, lalu berkeliling menemui kabilah-kabilah Arab Badui, mengumpulkan orang-orangnya buat memerangi Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Maka Allah mengirimkan awan yang mengandung halilintar kepada Arbad, kemudian Arbad mati terbakar disambar halilintar. Adapun Amir ibnut Tufail, Allah mengirimkan penyakit ta’un kepadanya, akhirnya tubuh Amir terkena penyakit bisul yang besar, sehingga Amir merintih-rintih kesakitan dan berkata, “Hai keluarga Amir, aku terserang bisul seperti bisul punuk unta, dan kematianku sudah dekat, yaitu di rumah keluarga Saluliyah.” Akhirnya matilah keduanya. Semoga mereka berdua dilaknat oleh Allah. Sehubungan dengan peristiwa seperti itu Allah menurunkan firman-Nya:

…dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah.

Sehubungan dengan peristiwa itu Lubaid ibnu Rabi’ah (saudara lelaki Arbad) mengatakan dalam bait syairnya yang mengungkapkan rasa belasungkawanya, “Aku merasa khawatir maut akan merenggut Arbad, tetapi aku tidak merasa takut akan keselamatannya terhadap hujan-Mu dan singa. Tetapi sangat mengejutkan aku halilintar dan guruh yang menggelegar menyambar seorang pendekar di hari yang sangat kubenci di Najd.”

Al-Hafiz Abul Qasim At-Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mas’adah ibnu Sa’id Al-Attar, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnul Munzir Al-Hizami, telah menceritakan kepadaku Abdul Aziz ibnu Imran, telah menceritakan kepadaku Abdur Rahman dan Abdullah (keduanya anak Zaid ibnu Aslam), dari ayahnya, dari Ata ibnu Yasar, dari Ibnu Abbas, bahwa Arbad ibnu Qais ibnu Hazz ibnu Jalid ibnu Ja’far ibnu Kilab dan ‘Amir ibnut Tufail ibnu Malik tiba di Madinah untuk menjumpai Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Lalu keduanya menjumpainya, saat itu Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ sedang duduk, maka keduanya duduk di hadapan Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Amir ibnut Tufail berkata, “Hai Muhammad, apakah yang akan engkau berikan kepadaku jika aku masuk Islam?” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda, “Engkau akan memperoleh hak seperti kaum muslim lainnya dan mempunyai kewajiban yang sama dengan mereka.” Amir ibnut Tufail berkata lagi “Apabila aku masuk Islam, maukah engkau jika aku memegang tampuk pemerintahan sesudahmu?” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda, “Hal itu bukanlah untukmu, bukan pula untuk kaummu, tetapi engkau boleh memegang tali kendali kuda (memimpin pasukan berkuda).” Amir menjawab, “Sekarang saya adalah pemimpin pasukan berkuda Najd. Berikanlah kepadaku kekuasaan atas daerah-daerah pe­dalaman, dan engkau mempunyai kekuasaan di daerah-daerah perkotaan.” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menjawab, “Tidak.” Ketika keduanya telah pergi dari hadapan Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, berkatalah Amir, “Ingatlah, demi Allah, sesungguhnya aku akan memenuhi kota Madinah dengan pasukan berkuda dan pasukan jalan kaki untuk memerangimu.” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menjawabnya, “Allah pasti mencegahmu.” Setelah Arbad dan Amir keluar dari sisi Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, Amir berkata, “Hai Arbad, aku akan menyibukkan Muhammad darimu dengan pembicaraan, lalu pukullah dia olehmu dengan pedang. Karena sesungguhnya orang-orang Madinah itu —bila kamu membunuh Muhammad— paling tidak tuntutan mereka adalah diat. Mereka pasti tidak mau berperang, maka kita beri mereka diat-nya.” Arbad berkata, “Akan saya lakukan.” Keduanya kembali lagi menemui Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Amir berkata, “Hai Muhammad, kemarilah bersamaku, aku akan berbicara denganmu.” Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bangkit dan pergi bersama Amir, lalu keduanya duduk di dekat pagar kebun kurma. Amir berbincang-bincang dengan Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, sedangkan Arbad menghunus pedangnya. Tetapi ketika Arbad meletakkan tangannya pada gagang pedang, tiba-tiba tangannya kaku dan menempel pada gagang pedangnya sehingga ia tidak dapat mencabut pedang. Ketika Arbad dalam keadaan demikian, dalam waktu yang cukup lama dirasakan oleh Amir, tiba-tiba Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ berpaling ke belakang dan melihat Arbad dalam posisinya yang demikian, maka beliau pergi meninggalkan keduanya. Akhirnya Amir dan Arbad pergi dari hadapan Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, dan ketika keduanya telah sampai di Al-Harrah —yaitu Harrah Raqim— keduanya turun beristirahat. Sa’d ibnu Mu’az dan Usaid ibnu Hudair keluar (dari Madinah) mengejar keduanya. Sa’d dan Usaid berkata, “Tampakkanlah dirimu, hai dua orang lelaki musuh Allah, semoga Allah melaknatmu berdua!” Amir bertanya, “Siapakah temanmu itu, hai Sa’d?” Sa’d menjawab, “Ini adalah Usaid ibnu Hudair, panglima pasukan.” Keduanya pergi dari Madinah. Ketika sampai di Ar-Raqm, Allah mengirimkan halilintar bagi Arbad, lalu halilintar menyambarnya hingga mati. Sedangkan Amir ketika ia sampai di Al-Kharim, Allah menimpakan penyakit bisul yang membinasakannya. Pada malam harinya ia sampai di rumah seorang wanita dari kalangan Bani Salul, lalu ia mengusap bisul di tenggorokannya seraya berkata, “Bisul seperti punuk unta di rumah seorang wanita Bani Salul,” dengan harapan dia ingin mati di rumah wanita itu. Pada keesokan harinya ia mengendarai kudanya pulang ke negerinya, tetapi di tengah jalan ia sekarat dan mati. Sehubungan dengan peristiwa kedua orang itu Allah menurunkan firman-Nya: Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan. (Ar Ra’du:8) sampai dengan firman-Nya: dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia. (Ar Ra’du:11)

Perawi mengatakan bahwa malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran menjaga Nabi Muhammad صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ atas perintah Allah. Kemudian perawi menyebutkan kisah Arbad dan kematiannya, lalu membacakan firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎: dan Allah melepaskan halilintar. (Ar Ra’du:13), hingga akhir ayat.

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎:

…dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah.

Maksudnya, mereka meragukan kebesaran Allah yang sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Dia.

…dan Dialah Tuhan Yang Mahakeras siksa-Nya.

Ibnu Jarir mengatakan bahwa siksaan Allah yang amat keras hanya ditujukan kepada orang yang kelewat batas terhadap-Nya serta berkepanjangan dalam kekufurannya. Ayat ini maknanya serupa dengan firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎:

Dan mereka pun merencanakan makar dengan sungguh-sungguh dan Kami merencanakan makar (pula), sedangkan mereka tidak menyadari. Maka perhatikanlah betapa sesungguhnya akibat makar mereka itu, bahwasanya Kami membinasakan mereka dan kaum mereka semuanya. (An Naml:50-51)

Dari Ali r.a., disebutkan sehubungan dengan makna firman-Nya:

…dan Dialah Tuhan YangMahakeras siksa-Nya.Yakni sangat keras pembalasan-Nya.

Mujahid mengatakan bahwa Allah sangat kuat (Mahakuat).

Tafsir as-Sa’di (Taisirul Karimirrahman fi Tafsiri Kalamil Mannan)

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ “Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah,” yaitu suara yang terdengar dari mendung, yang mengagetkan ma-nusia. Ia tunduk kepada Rabbnya, melantunkan tasbih dengan me-mujiNya (و) “dan” bertasbih وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ “para malaikat karena takut kepadaNya,” dalam keadaan khusyu’ kepada Rabb mereka dan takut dari kemurkaanNya وَيُرْسِلُ الصَّوَاعِقَ “dan Allah melepaskan hali-lintar,” yaitu percikan api yang muncul dari sela-sela awan mendung فَيُصِيبُ بِهَا مَنْ يَشَاءُ “lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki,” dari kalangan manusia, tergantung pada kehendak dan iradahNya. وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ “Dan Dia-lah Rabb Yang Maha keras siksaNya,” maksud-nya Dia sangat dahsyat daya dan kekuatanNya. Tidaklah Dia ber-kehendak berbuat sesuatu melainkan pasti merealisasikannya. Tidak ada urusan yang sulit bagiNya. Tidak terlewatkan dariNya obyek yang telah melarikan diri. Apabila Allah semata yang mendatang-kan hujan bagi hamba-hambaNya, dan mendung yang berisi sumber rizki mereka, (dan Dia-lah yang mengatur segala urusan, semua makhluk yang besar yang ditakuti dan membuat orang-orang terusik, semuanya sangat tunduk patuh kepadaNya, Dia sangat dahsyat kekuatanNya), maka Dia-lah yang berhak untuk diibadahi semata, tidak ada sekutu bagiNya.

Tafsir Ringkas Kemenag (Kementrian Agama Republik Indonesia)

Lazimnya, sambaran kilat akan diiringi oleh guruh. Dan guruh senantiasa bertasbih kepada Allah dengan memuji-Nya, demikian pula para malaikat karena takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar yang kadangkala membakar apa yang ditemuinya, lalu Allah menimpakannya kepada siapa yang dia kehendaki melalui hukum sebab akibat yang telah diletakkan Allah di alam semesta. Sementara itu, walaupun bukti-bukti kekuasaan Allah tampak begitu nyata, namun mereka (orang-orang kafir) masih berbantah-bantahan dengan engkau, wahai nabi Muhammad, tentang Allah. Dan dia-lah tuhan yang mahakeras siksaan-Nya. Allah mahakuasa dalam menciptakan dan mengatur alam semesta. Keluasan ilmu Allah juga tak terbatas. Karena itu, hanya kepada-Nyalah seharusnya manusia memanjatkan doa. Hanya kepada Allah doa yang benar untuk dimohonkan. Berhala-berhala yang mereka (kaum kafir) sembah dan agungkan selain Allah tidak akan dapat mengabulkan permintaan apa pun bagi mereka. Keadaan mereka yang memohon kepada berhala tidak ubahnya seperti orang yang membukakan kedua telapak tangannya ke dalam air di dalam sumur agar air itu dapat diciduknya untuk dia arahkan sampai ke mulutnya. Padahal telapak tangannya yang terbuka itu tidak sampai ke kedalaman air sumur itu, sehingga air tersebut tidak akan sampai ke mulutnya. Dan doa orang-orang kafir itu hanyalah doa yang sia-sia belaka.


Ar-Ra’d Ayat 13 Arab-Latin, Terjemah Arti Ar-Ra’d Ayat 13, Makna Ar-Ra’d Ayat 13, Terjemahan Tafsir Ar-Ra’d Ayat 13, Ar-Ra’d Ayat 13 Bahasa Indonesia, Isi Kandungan Ar-Ra’d Ayat 13


Koreksi kesalahan penulisan Surah / Ayat / Terjemah / Tafsir? Klik Di Sini


Tafsir Surat Ar-Ra’d Ayat: 1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23 | 24 | 25 | 26 | 27 | 28 | 29 | 30 | 31 | 32 | 33 | 34 | 35 | 36 | 37 | 38 | 39 | 40 | 41 | 42 | 43

Leave a Reply

Your email address will not be published.