Tafsir Al-Qur’an Surah المزمل / Al-Muzzammil Ayat 1 Lengkap Arti Terjemah Indonesia

{72} Al-Jinn / الجن Indeks Al-Qur’an المدثر / Al-Muddaththir {74}

Tafsir Al-Qur’an Surat المزمل / Al-Muzzammil (Orang Yang Berselimut) lengkap dengan tulisan arab latin, arti dan terjemah Bahasa Indonesia. Surah ke 73 Tafsir ayat Ke 1.

Al-Qur’an Surah Al-Muzzammil Ayat 1

يٰٓاَيُّهَا الْمُزَّمِّلُۙ

yā ayyuhal-muzzammil

QS. Al-Muzzammil [73] :1

Arti / Terjemah Ayat

Hai orang yang berselimut (Muhammad),

Tafsir Al-Muyassar (Kementerian Agama Saudi Arabia)

Wahai orang yang berselimut dengan kainnya, bangunlah untuk mendirikan shalatpada malam hari kecuali sedikit daripadanya. Bangunlah pada pertengahan malam, atau kurang sedikit dari pertengahannya hingga sepertiga, atau lebih dari setengahnya hingga dua pertiga malam. Bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan, jelas huruf dan waqafnya.

Tafsir Ibnu Katsir (Tafsir al-Qur’an al-Azhim)

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ memerintahkan kepada Rasul-Nya untuk meninggalkan selimut yang menutupi dirinya di malam hari, lalu bangun untuk menunaikan ibadah kepada Tuhannya dengan melakukan qiyamul lail, sebagaimana yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, sedangkan mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap, dan mereka menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. (As-Sajdah: 16)

Dan demikianlah Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, beliau selalu mengerjakan apa yang diperintahkan oleh Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ kepadanya seperti qiyamul lail. Hal itu hukumnya wajib khusus bagi Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ seorang, seperti yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

Dan pada sebagian malam hari bersalat tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji. (Al-Isra: 79)

Dan dalam surat ini dijelaskan kadar waktu yang ia harus jalani untuk melakukan qiyamul lail (salat sunat malam hari).

Untuk itu Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ berfirman:

Hai orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk salat) di malam hari, kecuali sedikit (darinya). (Al-Muzzammil: 1 -2)

Ibnu Abbas, Ad-Dahhak, dan As-Saddi mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Hai orang yang berselimut. (Al-Muzzammil: 1) Yakni hai orang yang sedang tidur; menurut Qatadah, orang yang berselimut dengan pakaiannya. Ibrahim An-Nakha’i mengatakan bahwa ayat ini diturunkan saat Nabi صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ sedang menyelimuti dirinya dengan jubahnya.

Syabib ibnu Bisyr telah meriwayatkan dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Hai orang yang berselimut. (Al-Muzzammil: 1) Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى‎ berfirman, “Hai Muhammad, engkau selimuti Al-Qur’an.”

Tafsir as-Sa’di (Taisirul Karimirrahman fi Tafsiri Kalamil Mannan)

AlMuzzammil adalah orang yang menutupi badannya dengan baju semakna dengan kata alMuddatstsir. Hal ini terjadi pada Rasulullah ﷺ ketika Allah ﷻmemuliakan beliau dengan risalah. Allah ﷻmemulainya dengan menurunkan wahyu dengan mengutus Jibril menemui beliau. Rasulullah ﷺ melihat sesuatu yang belum pernah beliau lihat sebelumnya dan tidak ada yang mampu bertahan atasnya melainkan hanya para rasul. Pada saat itu Rasulullah ﷺ gemetar kala melihat Jibril. Kemudian Rasulullah ﷺ pulang kepada istri beliau dan berkata, “Selimutilah aku, selimutilah aku.” Rasulullah ﷺ menggigil ketakutan. Setelah itu datanglah Jibril dan berkata, “Bacalah!” Rasulullah ﷺ menjawab, “Aku tidak bisa membaca.” Jibril memeluk erat beliau hingga Rasulullah ﷺ kelelahan, Jibril mengajarkan bacaan padanya lalu Rasulullah ﷺ pun membaca.

Kemudian Allah ﷻmenganugerahkan keteguhan padanya dan memberinya wahyu hingga mencapai tingkat yang belum pernah dicapai oleh para rasul sebelumnya. Subhanallah! Alangkah besarnya perbedaan antara permulaan kenabian dan akhirannya. Karena itulah Allah ﷻberfirman kepada Rasulullah ﷺ dengan menyebutkan sifat seperti ini yang dilihat pada beliau pada saat pertama kali. Allah ﷻmemerintahkan Rasulullah ﷺ dengan berbagai ibadah yang berkaitan denganNya.

Selanjutnya Allah ﷻmemerintahkan beliau untuk bersabar atas gangguan kaumnya lalu memerintahkan untuk tegar dengan perintahNya dan mengumumkan dakwah beliau kepada Allah ﷻ. Allah ﷻmemerintah beliau dengan ibadah yang paling mulia, yaitu shalat pada waktu yang paling mantap dan utama (qiyamul lail). Di antara rahmat Allah ﷻ,Dia tidak memerintahkan Rasulullah ﷺ untuk menghidupkan seluruh malam dengan shalat, tapi Allah ﷻberfirman, {قُمِ اللَّيْلَ إِلا قَلِيلا} “Bangunlah (untuk shalat) di malam hari, kecuali sedikit (darinya).” Selanjutnya Allah ﷻmenentukannya, {نِصْفَهُ أَوِ انْقُصْ مِنْهُ} “(Yaitu) seperduanya atau kurangilah darinya,” yakni dari seperdua, {قَلِيلا} “sedikit,” misalnya sepertiganya, {أَوْ زِدْ عَلَيْهِ} “atau lebih dari seperdua itu,” lebih dari seperdua seukuran dua pertiga malam, {وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيلا} “dan bacalah al-Qur`an itu dengan perlahanlahan,” karena membaca al-Qur`an dengan perlahan bisa mendatangkan perenungan, pemikiran, bisa menggerakkan kalbu, beribadah dengan tandatanda kebesaran Allah ﷻserta bersiapsiaga secara sempurna untuk itu.

Allah ﷻberfirman, {إِنَّا سَنُلْقِي عَلَيْكَ قَوْلا ثَقِيلا} “Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat,” yakni, Kami akan mewahyukan al-Qur`an yang berat ini padamu. Yang dimaksud dengan berat adalah maknamaknanya yang agung, sifatsifatnya yang luhur. Untuk itu, sesuatu yang sifatnya seperti ini layak dipersiapkan, dibaca secara perlahan, serta merenungkan apa yang tercakup di dalamnya.

Tafsir Ringkas Kemenag (Kementrian Agama Republik Indonesia)

1-4. Di akhir surah al-jinn dijelaskan tentang keagungan Al-Qur’an dan pemeliharaan Allah atas wahyu yang diturunkannya tersebut, sedangkan di awal surah ini berisi petunjuk kepada nabi Muhammad untuk mempersiapkan diri menghadapi turunnya wahyu yang berat. Wahai orang yang berselimut, yaitu nabi Muhammad! bangunlah untuk mengerjakan salat dan bermunajat kepada Allah pada malam hari, kecuali sebagian kecil dari waktu malammu dapat digunakan untuk istirahat tidur, yaitu separuhnya atau kurang sedikit dari itu, atau lebih dari seperdua itu, dan bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan dengan bacaan yang baik dan benar


Al-Muzzammil Ayat 1 Arab-Latin, Terjemah Arti Al-Muzzammil Ayat 1, Makna Al-Muzzammil Ayat 1, Terjemahan Tafsir Al-Muzzammil Ayat 1, Al-Muzzammil Ayat 1 Bahasa Indonesia, Isi Kandungan Al-Muzzammil Ayat 1


Koreksi kesalahan penulisan Surah / Ayat / Terjemah / Tafsir? Klik Di Sini


Tafsir Surat Al-Muzzammil Ayat: 1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *